Senin, 28 Maret 2011

Hidup bermanfaat untuk orang lain


Hidup adalah suatu anugrah dan nikmat yang diberikan oleh Allah SWT.
Bagaimana tidak,menjadi mahluk yang paling sempurna yaitu manusia kita memiliki berbagai macam kelebihan yang sangat lebih daripada mahluk yang lain.
Inilah manusia yang memiliki kelebihan daripada yang lain.Belum lagi dengan banyaknya manfaat pada diri manusia.
Bagaimana cara kita bermanfaat untuk orang lain ?
Orang yang baik adalah orang yang bermanfaat kepada orang lain,tanpa bermanfaat kepada orang lain kita tidak akan disebut dan dipandang baik.
Bagaimana mungkin hanya dengan diam,tidak bermanfaat,orang mengatakan baik kepada anda ?
Berbuat baik dan bermanfaat kepada orang lain merupakan hal yang sulit.Mengenal aspek manusia yang selalu tamak dan berbeda-beda antara satu manusia dengan yang lainnya.
Inilah manusia begitu banyak perbedaan tapi memiliki nilai pelajaran sendiri-sendiri.
Bermanfaat kepada orang lain seperti membantu nenek yang sedang menyebrang jalan,membantu orang tua yang mengakat barang bawaan yang berat,membantu orang tua yang kesulitan,hingga membantu untuk memberikan bantuan baik berupa materiil dan non materiil.
Jawabannya memang sulit,tapi jika kita terbiasa selalu berlomba untuk memberikan manfaat diri kita kepada orang lain,tentunya akan terbiasa.Kalau sudah terbiasa adalah hal yang mudah.Seperti kisah seorang persahabatan,yang kehausan tetapi mempunyai satu cengkuk air saja.Sahabat yang satu dengan yang lainnya berlomba-lomba untuk memberikan minumman yang satu cengkuk kepada sahabat yang lain hingga tidak memikirkan kepentingan dirinya.
Inilah contoh memberikan manfaat kepada orang lain.Seakan-akan membantu orang lain lebih utama daripada diri sendiri.
Sudahkah hari ini kita bermanfaat untuk oranglain ?

Sabtu, 26 Maret 2011

JAUHI HASAD

Dalam kehidupan sehari-hari, tidak jarang kita menemukan orang yang panas dan tidak tenang hatinya ketika melihat saudaranya, temannya, tetangganya atau orang lain memperoleh suatu kenikmatan dunia. Bahkan, kemudian berharap agar kenikmatan itu hilang atau hancur. Ia tidak senang dengan kebahagiaan orang lain. Dalam Islam, sifat tercela ini disebut dengan hasad (dengki). Imam Al chazali mendefinisikan hasad dengan “membenci suatu nikmat dan senang manakala nikmat itu hilang dan pemiliknya” (lhya’ ‘Ulumuddin 111/277).

Bahaya hasad 
Begitu besar bahaya hasad, maka Allah swt dalam ayat di atas memerintahkan Rasul-Nya, Muhammad saw untuk berlindung kepada Rabbul Falaq (Tuhan yang Menguasai Subuh) dan kejahatan hasad. ini juga isyarat bahwa Nabi saw dan siapapun yang menyeru kepada kebaikan (da’i) pasti ada yang memusuhinya dan pasti ada yang hasad (dengki). Sementara ketenangan, ketenteraman, keselamatan hanya dapat ditemukan ketika selalu berada dalam dekapan Rabbul Falaq, Allah swt. Maka, ayat tersebut diawali dengan, Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasal Subuh” (QS Al Falaq [113]: 1).

Karena itulah, berdasarkan ayat tersebut para ulama bersepakat bahwa hasad itu hukumnya haram. Di saat menafsirkan ayat di atas, Imam lbnul Qayyim —rahimahullah- mengatakan, “Renungkan pembatasan Allah swt terhadap pelaku hasad dengan firman-Nya “ldzaa Hasad” (apabila ia dengki). Sebab, boleh jadi seseorang memiliki rasa hasad (terhadap orang lain), tetapi ia sembunyikan sehingga tidak berdampak negatif secara langsung terhadap orang tersebut.
Hasan Al Bashri pernah ditanya, “Apakah seorang mukmin itu juga hasad? Beliau menjawab, Apa engkau lupa apa yang terjadi pada saudara-saudara nabi Yusuf AS (yang hasad terhadapnya) ..“ (Badaai’u’t Tafsir, V/423-424).
Artinya, penyakit ini bisa jadi menimpa seorang mukmin disaat imannya turun dan lemah Juga didasari oleh larangan Rasulullah, “Jangan kalian saling membenci, saling hasad dan salirg membelakangi. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara” (HR Bukhari VIll/33). Bahkan, saking bahayanya, hasad dapat mer— berangus dan menghapus pahala semua kebaikakebaikan seseorang yang telah dibangunnya sekian lama.
Berarti shalat kita, puasa kita, sedekah kita, kerja dakwah kita, kebaikan kita terhadap anak, istri da keluarga kita dan kebaikan-kebaikan lainnya yang tela kita dirikan dalam kurun waktu yang sama, bisa hancur dalam waktu sekejap hanya dengan hasad! 
Rasulullah telah menegaskan hal itu denga sabdanya, “Waspadalah kalian terhadap hasad. Sebab hasad itu memakan semua kebaikan sebagaimana api yang membakar kayu bakar” (HR Abu Dawud no. 425 

Sebab-sebab hasad 
Ada banyak faktor yang meyebabkan seseorang jatuh ke dalam hasad, di antaranya: 
1. Kelapangan dunia dan berlomba-lomba mengejar dunia 
Ketika dunia dilapangkan dan dimudahkan manusia, sementara mereka mengabaikan rambu-rambu syariat dalam berinteraksi dengan dunia, maka dengamudahnya mereka terjerumus dalam pertarungan perebutan dunia yang menggiringnyä kepada sifat hasad.

lnilah yang disindir oleh Rasulullah di hadapara sahabatnya, “Jika dibukakan atas kalian baras- Persia dan Romawi (atau dengan bahasa lain; kalian dimenangkan atas bangsa Persia dan Roma maka bagaimana sikap kalian?” Abdurrahman : - Auf ra menjawab, “Kami akan mengucapkan syukur sebagaimana yang Allah perintahkan kepada kami (yakni, kami akan memuji-Nya, bersyukur kepada-Nya dan memohon kepada-Nya tambahan karunia-Nya)”. Rasulullah SAW lalu bersabda, “Atau jangan-jangan tidak seperti itu. Tapi, kalian malah saling berlombalomba berebut dunia, lalu kalian saling hasad, kemudian kalian saling membelakangi (tidak bertegur sapa) den saling membenci atau yang semacamnya. Kalian lalu pergi ke rumah-rumeh kaum muhajirin, kemudian saling bertengkar (gara-gara dunia)” (HR Muslim no. 2962).
2. Melihat nikmat pada orang lain dan lupa kepeda Yang Memberi Nikmat Terkadang ketika seseorang melihat nikmat pada orang lain yang melimpah, sementara dia sendiri kekurangan dan tidak memilikinya, ia pun lupa kepada Yang Memberi Nikmat, Allah swt. Ia lupa bahwa Allah membagi kenikmatan-kenikmatan kepada para hambaNya dengan amat bijak. Ia lupa bahwa perbedaan kaya dan miskin sama sekali tidaklah berarti kecuali dengan takwa. Jika seseorang lupa semua mi, maka hal mi membuka jalan bagi syetan untuk menggodanya. Kenapa hanya dia yang dapat nikmat itu, kenapa saya tidak padahal secara skill saya lebih berhak, saya lebih senior dan lebih berpengalaman?
Begitulah syetan memprovokasinya dengan beragam pertanyaan menyesatkan dan menyesakkan hati. Rasulullah mengingatkan, “.. ada dua hal yang tidak akan berkumpul/bertemu di hati seorang hamba; iman dan hasad” (HR An Nasaa’l no. 4317-4320). 
Artinya, bahwa iman kepada Allah, Yang Memberi Nikmat tidak akan bisa bertemu dengan hasad selamaIamanya. Karena itu, seorang mukmin sejati tidak akan pernah hasad.

3. Takabbur 
Seperti Iblis yang takabbur dan sombong, dengan mengklaim bahwa ia lebih baik dan mulia dan Adam dengan dalih bahwa ia diciptakan Allah dan api sementara Adam diciptakan dan tanah (Lihat QS Shaad: 
71-76). Dan inilah hasad pertama yang terjadi di langit. Sedangkan hasad pertama yang terjadi di bumi adalah nasadnya Qabil terhadap Habil hingga membunuhnya sebagaimana diceritakan oleh Al Qur’an, 
“Ceriterakanlah kepada mereka kisah kedua putra 4dam (Habil dan Kabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka diterima dan salah seorang dan mereka berdua (Habil) dan tidak jika terima dan yang lain (Kabil. Ia berkata (Kabil): “Aku pasti membunuhmu!” Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dan orang-orang yang bertakwa” (QS Al Maaidah [5]: 27).

4. Pembedaan perlakuan Seperti ketika orangtua berbeda dan pilih kasih dalam memperlakukan anak-anaknya. Atau perbedaan perlakuan atasan terhadap bawahannya. Hal ini telah terjadi pada saudara-saudara Nabi Yusuf as.
Terapi hasad 
1.Memohon perlindungan kepada Allah swt seperti perintah Allah terhadap Rasul-Nya dalam ayat di atas. Kanenanya, surat Al Falaq adalah termasuk surat yang dapat membentengi seorang mukmin dan hasad, gangguan tenung dan santet.

2.Takwa dan sabar, sebagaimana firman Allah, “Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu” (QS Ali Imnan [3]: 120).
3.Taubat. Allah berfirman, “.. dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertobat kepada-Nya. (‘Jika kamu, mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampal kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberi kepada tiap-tiap orang yang mempunyal keutamaan (balasan) keutamaanya..” (QS Huud [11]: 3). Demikian pula yang tercantum pada QS An Nuur [24]: 31.
4.Berbuat baik kepada orang yang hasad, seperti firman Allah, “Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyal keberuntungan yang besan” (QS Fushshilat [41]: 34-35). Lihatjuga QS Al Qashash [28]: 54.
5.Mengobati dengan ruqyah syar’iyah, seperti saat Jibril meruqyah Rasulullah dalam hadits diriwayatkan oleh Aisyah ra (HR Muslim no. 2185). Terkadang beliau saw meruqyah dirinya sendini, juga pernah meminta sahabatnya, Jabir RA meruqyah beliau (lihat hadits-haditsnya dalam Tafsir lbnu Katsir V/276-278).
6.Tawakkal (berserah diri) kepada Allah swt setelah semua ikhtiar dan usaha dilakukan. “Dan barang siapa yang bentawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (kepenluan) nya. “(QS Ath Thalaaq [65]: 3).

The Importance of Shalat

Assalamu'alaikum wr.wb.

Shalat adalah kebutuhan bathin seorang hamba, layaknya makan dan minum sebagai kebutuhan lahirnya. Sehari saja manusia tidak makan, maka badannya akan terasa lemas dan tidak berdaya. Makan adalah hajat manusia dan penopang kesehatan badannya. Kebutuhan jasmani terhadap makanan harus dipenuhi, sebagaimana kesehatan rohani juga harus dipenuhi. Kebutuhan hati kita harus dipenuhi dengan banyak berdzikir kepada Allah Ta’ala, dan di antaranya adalah dengan mengerjakan shalat.

Shalat merupakan amal pertama kali yang akan dihisab di Hari Kiamat kelak, seperti tersebut dalam hadits Rasulullah saw bersabda,

إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلاَتُهُ، فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَأَنْجَحَ، وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ.

"Sesungguhnya yang pertama kali dihisab dari amal seorang hamba pada hari Kiamat adalah shalat. Apabila shalatnya baik, maka ia telah berbahagia dan sukses, tetapi apabila shalatnya jelek, maka ia telah celaka dan rugi." (HR. at-Tirmidzi, no. 413).

Di samping itu, shalat adalah wasiat terakhir Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam kepada umatnya, sebagaimana telah diriwayatkan dari Ummu Salamah Radhiyallahu ‘anha bahwasanya ia berkata,

كَانَ مِنْ آخِرِ وَصِيَّةِ رَسُوْلِ اللَّه الصَّلاَةَ الصَّلاَةَ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ.

"Wasiat terakhir Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam adalah, 'Kerjakanlah shalat, Kerjakanlah shalat, dan tunaikanlah kewajiban kalian terhadap budak-budak yang kalian miliki." (HR. Ahmad, no. 25944).

Inilah gambaran agungnya kedudukan ibadah shalat dalam agama Islam yang kita anut, sehingga al-Qur`an dan as-Sunnah yang shahih telah memberikan ancaman keras bagi orang yang meninggalkan shalat. Dalam surat al-Muddatstsir ayat 42-43 Allah Ta’ala berfirman,

مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ. قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ

"Apakah yang memaskkan kamu ke dalam Saqar (Neraka)?" Mereka menjawab, "Kami dahulu (di dunia) tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat."

Adapun di dalam as-Sunnah disebutkan bahwa orang yang meninggalkan shalat diancam akan dikumpulkan bersama Qarun, Fir'aun, Haman, dan Ubay bin Khalaf. Beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ حَافَظَ عَلَيْهَا كَانَتْ لَهُ نُوْرًا وَبُرْهَانًا وَنَجَاةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَمَنْ لَمْ يُحَافِظْ عَلَيْهَا لَمْ يَكُنْ لَهُ نُوْرٌ وَلاَ بُرْهَانٌ وَلاَ نَجَاةٌ، وَكَانَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَعَ قَارُوْنَ، وَفِرْعَوْنَ، وَهَامَانَ، وَأُبَيِّ بْنِ خَلَفٍ.

"Barangsiapa yang menjaganya (shalat fardhu) maka pada Hari Kiamat dia akan memperoleh cahaya, bukti nyata (yang akan membelanya), dan keselamatan. Dan barangsiapa yang tidak menjaganya, maka dia tidak memiliki cahaya, bukti nyata (yang akan membelanya), dan keselamatan, serta pada Hari Kiamat dia akan (dikumpulkan) bersama Qarun, Fir'aun, Haman, dan Ubay bin Khalaf."
(HR. Ahmad, no. 6540 dan ad-Darimi, no. 2721, Shahih Ibnu Hibban, no.1476. Syu'aib al-Arna'uth mengatakan 'Isnadnya shahih.' Didhaifkan oleh al-Albani di dalam Dhaif al-Jami' no. 2851).

Terlepas dari perbedaan pendapat para ulama tentang hukum dan hukuman bagi orang yang me-ninggalkan shalat dengan sengaja, hendaknya seorang Muslim merasa takut apabila keislamannya diperdebatkan oleh para ulama dengan sebab meninggalkan shalat. Meski seharusnya sudah cukup bagi kita untuk merasa takut untuk meninggalkan shalat dikarenakan ancaman yang begitu keras dari Allah Ta’ala maupun dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam. Sehingga Ibnul Qayyim 5 berkata, "Orang yang meninggalkan shalat telah berbuat dosa besar yang paling besar, lebih besar dosanya di sisi Allah daripada membunuh jiwa dan mengambil harta orang lain.
Lebih besar dosanya daripada berzina, mencuri dan minum khamar. Orang yang meninggalkan shalat akan mendapatkan hukuman dan kemurkaan Allah di dunia dan di Akhirat." (Lihat Kitab Ash-Shalah wa Hukmu Tarikiha hal. 9, karya Ibnul Qayyim).

Perhatikanlah orang-orang yang tidak shalat! Hidupnya tidak mengalami ketenangan, meskipun secara lahiriyah hidupnya kaya raya dan mempunyai harta yang berlimpah, namun mereka sama sekali tidak mengalami ketenangan dan tidak juga kenyamanan. Berbeda dengan orang yang shalat, ia merasa tenang dan bahagia. Melaksanakan shalat dapat menenangkan hati, karena di dalam shalat mengandung dzikrullah (mengingat Allah) dan itu membawa kepada ketenangan batin, sebagaimana Firman Allah Ta’ala,

أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

"Ketahuilah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang." (Ar-Ra'd: 28).

Jiwa orang yang melakukan shalat akan mengalami ketenangan dan akan mendapatkan thuma'ninah dalam hidup. Berbeda dengan orang yang enggan shalat. Hidupnya mengalami was-was, tidak tenang, ketakutan, dan selalu diganggu oleh setan.

Tunaikanlah shalat karena ajal begitu dekat. Laksanakanlah perintahNya selagi amal masih dicatat. Segeralah bertaubat sebelum pintuNya tertutup rapat. Jadilah hamba yang taat demi meraih surgaNya yang penuh dengan nikmat.

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذا أَسْتَغْفِرُ اللهَ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ

Semoga kita semua tidak akan pernah lagi menunda-nunda lagi shalat kita. Karena sewaktu-waktu kematian bisa menjemput kita. Maut bisa datang kapan saja, di mana saja, tanpa pemberitahuan, termasuk pada saat kita belum shalat.

Janganlah lagi menunda-nunda Shalat wahai saudara ku. 

Maut datang menjemput tak pernah bersahut.
Malaikat datang menuntut untuk merenggut.
Manusia tak kuasa untuk berbicara.
Tuhan Maha Kuasa atas syurga dan neraka.

Wassalamu'alaikum wr.w